Home / Fabrikasi / Jenis -jenis Kampuh Las

Jenis -jenis Kampuh Las

Pembuatan persiapan las dapat di lakukan dengan beberapa teknik, tergantung bentuk sambungan dan kampuh las yang akan dikerjakan. Teknik yang biasa dilakukan dalam membuat persiapan las, khususnya untuk sambungan tumpul dilakukan dengan mesin atau alat pemotong oksi asetilen (brander potong). Mesin pemotong oksi asetilen lurus (Straight Cutting Machine) dipakai untuk pemotongan pelat, terutama untuk kampuh-kampuh las yang di bevel, seperti kampuh V atau X, sedang untuk membuat persiapan pada pipa dapat dipakai Mesin pemotong oksi asetilen lingkaran ( brander potong).

Namun untuk keperluan sambungan sudut yang tidak memerlukan kampuh las dapat digunakan mesin potong pelat (guletin) berkemampuan besar, seperti Hidrolic Shearing Machine. Adapun pada sambungan tumpul perlu persiapan yang lebih teliti, karena tiap kampuh las mempunyai ketentuan-ketentuan tersendiri, kecuali kampuh I yang tidak  memerlukan persiapan kampuh las, sehingga cukup dipotong lurus saja.

a. Kampuh – V dan X ( Single Vee dan Double Vee )

Untuk membuat kampuh – V dilakukan dengan langkah-langkah sebagai berikut:

  • Potong sisi pelat dengan sudut ( bevel ) antara 30º – 35° dengan menggunakan pemotong oksi asetilen lurus (Straight Cutting Machine)
  • Buat “root face” selebar 1 – 2 mm secara merata dengan menggunakan mesin gerinda dan atau kikir rata. Kesamaan tebal / lebar permukaan “root face” akan menentukan hasil penetrasi pada akar ( root )

b. Kampuh U dan J.
Pembuatan kampuh U dan J dapat dilakukan dengan dua cara :

  • Melanjutkan pembuatan kampuh V (Single Vee) dengan mesin gerinda sehingga menjadi kampuh U atau J.
  • Dibuat dengan menggunakan teknik “las potong/gas gouging”, kemudian dilanjutkan dengan gerinda dan atau kikir.

Setelah dilakukan persiapan kampuh las, baru dirakit (dilas ikat) sesuai dengan bentuk sambungan yang dikerjakan. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam melakukan las ikat (tack weld) adalah sebagai berikut :

  • Pada sambungan sudut cukup di las ikat pada kedua ujung sepanjang penampang sambungan atau dengan jarak tiap  150mm.
  • Bila dilakukan pengelasan sambungan sudut ( T ) pada kedua sisi, maka konstruksi sambungan harus 90 terhadap bidang datarnya. Bila hanya satu sisi saja, maka sudut perakitannya adalah 3° – 5° menjauhi sisi tegak sambungan, yakni untuk mengantisipasi tegangan penyusutan / distorsi setelah pengelasan

About admin

Check Also

Jenis-Jenis Water Wheels (kincir air)

Kincir Air (Water Wheel) secara luas diklasifikasikan menjadi 3 kelompok berdasarkan tenaga penggerak (driving action) …